TIDAK ADA KONEKSI

Babe ikut sedih koneksi internet kamu terputus atau tidak tersambung dengan internet

COBA LAGI

Selalu Sajikan Berita yang Kamu Inginkan
Kapan saja dimana saja !

Tersedia di

Setelah Ngamar Bareng Selingkuhan, Anita Dibunuh Jasadnya Sangat Menyedihkan

Almitania alias Anita Azka (34), perempuan berkulit putih ditemukan

BACA DI APLIKASI BABE
(303.948)
Top Developer

Tolak Hukum Mati, Ketua NU: Kita Perlu Informasi Aman Abdurrahman

Rakyatku - 5 hari lalu
Tolak Hukum Mati, Ketua NU: Kita Perlu Informasi Aman Abdurrahman

Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Muhammad Imam Aziz berharap, Aman Abdurrahman tidak dihukum mati. Menurutnya, Aman lebih baik tidak dihukum mati dan Polisi menyelidiki apa yang ada di pikiran teroris seperti Aman untuk mencegah pemikiran serupa agar tidak ada teroris lagi di Indonesia.

"Justru kami mengharapkan dia (Aman Abdurrahman) hidup, supaya dia bisa memberi keterangan, informasi, apa sebenarnya yang diinginkan, dicita-citakan, katakanlah dia mengaku sebagai pejuang," kata Muhammad Imam Aziz kepada wartawan di Hotel JS Luwansa, Jalan HR. Rasuna Said, Kav C-22, Jakarta, dilansir detik.com, Jumat (18/5/2018).

"Jadi jangan dihukum mati dulu, artinya kita perlu menggali informasi lebih banyak lagi, apa yang menjadi obsesi dia sehingga berani melakukan gerakan terorisme. Jadi kurang tepat menurut saya (hukuman mati)," sambungnya.

Menurutnya, hukuman yang pas yaitu hukuman seumur hidup. Dia mengatakan jika diterapkan hukuman mati, justru teroris seperti Aman Abdurrahman yang akan senang karena tujuan teroris untuk mati.

"Kalau (hukuman mati) pas itu ya memang sesuai cita-cita mereka, kalau dihukum mati ya mereka senang," kata Aziz.

Aziz mengatakan, hukuman seumur hidup lebih cocok disangkakan ke Aman agar pihak kepolisian bisa menyelidiki apa yang ada di pikiran teroris seperti Aman. Hal itu menurutnya guna mencegah pemikiran-pemikiran radikal yang berkembang di masyarakat.

"Jadi mestinya harus ada hukuman maksimal seperti hukuman seumur hidup, tapi kemudian di situ ada proses di mana kita bisa mengetahui, istilah mereka deradikalisasi. Jadi gagasan-gagasan radikal mereka digali kemudian dipahami lalu dijadikan upaya untuk mencegah gerakan radikalisme. Saya kira hukuman maksimal untuk mereka ya seumur hidup saja yang tepat," imbuhnya

Sebelumnya, Aman Abdurrahman dituntut mati karena diyakini jaksa mengotaki sejumlah serangan teroris di Indonesia. Aman diyakini jaksa menjadi otak sejumlah rencana teror di Indonesia, termasuk bom Thamrin pada 2016. Menurut jaksa, Aman lewat Jamaah Ansharut Daulah (JAD) menggerakkan aksi bom Gereja Oikumene di Samarinda, bom Thamrin, bom Kampung Melayu, serta penembakan polisi di Sumatera Utara dan Bima.

Home
Video
Lokal
Ekstra

Ente tau gak?