TIDAK ADA KONEKSI

Babe ikut sedih koneksi internet kamu terputus atau tidak tersambung dengan internet

COBA LAGI

Selalu Sajikan Berita yang Kamu Inginkan
Kapan saja dimana saja !

Tersedia di

Setelah Ngamar Bareng Selingkuhan, Anita Dibunuh Jasadnya Sangat Menyedihkan

Almitania alias Anita Azka (34), perempuan berkulit putih ditemukan

BACA DI APLIKASI BABE
(303.948)
Top Developer

Shell Tahu Tentang Bahaya Perubahan Iklim Tapi Tetap Melakukan Pengeboran

ikons - 3 hari lalu
Shell Tahu Tentang Bahaya Perubahan Iklim Tapi Tetap Melakukan Pengeboran

Dokumen yang baru baru ini dirilis mengungkapkan bahwa ternyata perusahaan minyak dan gas Eropa Shell telah mengetahui tentang pemanasan global setidaknya sejak tiga dekade terakhir, namun demikian mereka tetap terus melakukan pengeboran minyak dan ‘mengompori’ skeptisisme tentang perubahan iklim, dan bahkan ketika ada laporan yang memperingatkan bahwa “pada saat pemanasan global terdeteksi saat itulah sudah terlambat untuk mengambil tindakan pencegahan yang efektif untuk mengurangi efeknya atau bahkan hanya untuk menstabilkan situasi.”

Fakta bahwa perusahaan multinasional besar menyembunyikan hasil riset yang tidak nyaman bagi mereka atas dasar kepentingan diri mereka sendiri sambil terus mendorong produk mereka dengan mengorbankan lingkungan (dan, akhirnya, konsumen mereka) mungkin bukan berita yang mengejutkan. Setelah pada tahun 2015, dokumen-dokumen yang bocor ke publik dan telah dikonfirmasi menyebutkan bahwa raksasa energi AS Exxon sebenarnya telah menyadari perubahan iklim selama hampir 40 tahun, dan selama itu pula telah menghabiskan dana untuk menyebarkan informasi palsu dan melontarkan keragu-raguan pada ilmu klimatologi.

Dokumen-dokumen baru ini menunjukkan konspirasi yang luas dari para pelaku industri untuk mengubur atau, setidaknya memanipulasi mengecilkan laporan dampak kerusakan terhadap lingkungan dari hasil pembakaran bahan bakar fosil.

Laporan pertama dari Shell, yang disebut “Efek Rumah Kaca”, berasal dari tahun 1988. Tidak hanya mengungkapkan perusahaan energi yang tahu tentang perubahan iklim dan pembakaran bahan bakar fosil itu harus disalahkan, itu menunjukkan bahwa mereka aktif menyelidiki fenomena tersebut. Shell mendirikan program ilmu klimatologi internal sebelum PBB membentuk Panel Antar Pemerintah PBB tentang Perubahan Iklim pada tahun 1988.

“Meskipun CO2 yang dilepaskan ke atmosfer adalah akibat dari beberapa proses alamiah … yang dianggap sebagai penyebab utama peningkatan konsentrasi CO2 adalah pembakaran bahan bakar fosil,” demikian menurut laporan tersebut yang sekarang dipublikasikan di Climate Files.

Laporan tersebut menyarankan untuk melihat opsi kebijakan sedini mungkin dengan menyadari bahwa perubahan iklim yang tidak diatur dapat menyebabkan naiknya permukaan air laut, lautan menjadi asam, dan migrasi massal yang terjadi ketika orang – orang mencoba untuk menghindari efek terburuk dari pemanasan global.

“karena sangat lamanya rentang waktu yang terlibat, membuat masyarakat terlena menunggu dan sampai akhirnya kemudian baru memulai melakukan sesuatu. Namun, implikasi potensial bagi dunia menjadi begitu besar, sehingga opsi kebijakan perlu dipertimbangkan sejak jauh-jauh hari. Dan industri energi perlu mempertimbangkan bagaimana seharusnya memainkan perannya.”

Kemudian laporan tersebut juga mengakui bahwa perubahan iklim “dapat berimplikasi besar terhadap bisnis industri bahan bakar fosil” dan memicu peristiwa cuaca ekstrim di awal 2010.

Mereka menggambarkan akan seperti apa peristiwa itu bakal terjadi: “Pada tahun 2010, serangkaian badai ganas menyebabkan kerusakan luas di pantai timur AS. Meskipun tidak jelas apakah badai itu disebabkan oleh perubahan iklim, tetapi orang tidak mau mengambil kemungkinan lebih jauh,” menurut penulis laporan tahun 1998.

“Seakan mendayung mengikuti arus, koalisi LSM lingkungan membawa gugatan class action terhadap pemerintah AS dan perusahaan bahan bakar fosil dengan alasan mengabaikan apa yang para ilmuwan (termasuk mereka sendiri) telah katakan selama bertahun-tahun: bahwa sesuatu harus dilakukan .. Konsumen muda terutamanya, menuntut tindakan … Industri energi, kendaraan bermotor, dan minyak menyaksikan miliaran dolar terhapus dari nilai pasar mereka dalam semalam. ”

“Seandainya mereka berterus terang kepada dunia, kita akan bisa mengatasinya saat itu, dan sementara pemanasan global belum akan ‘terpecahkan,’ kita akan berada di jalur yang baik,” Bill McKibben, seorang pendiri lingkungan kelompok 350.org, mengatakan kepada Mashable . “Sebaliknya mereka tampaknya telah memilih jalur bertahan, meminimalkan, dan mengalihkan, dan jika mengingat taruhannya, hal ini menjadi tragis dan tidak bermoral. Shell tahu. Dan sekarang kita juga. ”

Home
Video
Lokal
Ekstra

Ente tau gak?